Contoh Integritas dalam Manajer

Selain kompetensi pekerjaan, keahlian fungsional, dan kredensial, manajer yang sukses memiliki karakteristik pribadi yang mendasari keterampilan kepemimpinan mereka. Integritas adalah salah satu karakteristik yang terlihat pada pemimpin yang juga menunjukkan komitmen yang kuat terhadap prinsip bisnis. Ilustrasi integritas manajer dapat ditemukan selama interaksi dengan rekan kerja, kolega dan bawahan, serta masyarakat umum, di dalam dan di luar tempat kerja.

Umpan Balik Karyawan

Manajer memiliki dua tanggung jawab utama: mengelola fungsi departemen dan mengelola orang. Meskipun menyeimbangkan keduanya bisa jadi sulit, salah satu tantangan terbesar yang dihadapi manajer adalah mengelola tenaga kerja. Karyawan mencari manajer untuk mendapatkan bimbingan, umpan balik yang jujur, dan kepemimpinan. Manajer yang memimpin dengan integritas mendekati penilaian kinerja dengan keterusterangan, kejujuran dan kejujuran dalam memberikan umpan balik kepada karyawannya. Contoh integritas seorang manajer yang melakukan penilaian kinerja secara teratur adalah seseorang yang mencurahkan cukup waktu untuk meninjau kinerja karyawan untuk mempersiapkan evaluasi yang obyektif dan realistis. Manajer jujur ‚Äč‚Äčkepada karyawan tentang kekuatan dan kelemahannya, serta menawarkan bimbingan dalam bentuk pelatihan dan pengembangan berdasarkan tujuan kinerja karyawan.Manajer yang memimpin dengan integritas tidak menutup-nutupi evaluasi karyawan demi menjadi populer atau disukai.

Etika Tempat Kerja

Pengusaha menganggap pelanggaran etika tempat kerja sebagai bisnis yang serius. Namun, beberapa perusahaan terlibat dalam aktivitas yang dapat membuat pejabat pengawas terkejut. Perilaku perusahaan yang tidak bertanggung jawab secara sosial adalah sesuatu yang tidak akan ditolerir oleh manajer dengan integritas, bahkan jika itu berarti membahayakan pekerjaan mereka sendiri. Manajer yang menghargai integritas, kewarganegaraan perusahaan, dan prinsip bisnis melaporkan pelanggaran yang bertentangan dengan etika tempat kerja atau kepatuhan terhadap peraturan. Mereka melakukannya dengan itikad baik dan untuk kebaikan komunitas yang dilayani bisnis, serta karyawan dan kliennya. Contohnya adalah eksekutif whistleblower yang dengan menyesal tetapi secara terbuka mengungkapkan praktik perusahaan mencemari masyarakat sekitar yang melanggar peraturan Badan Perlindungan Lingkungan AS.

Praktik Perekrutan

Manajer dengan integritas adalah pemimpin yang praktik perekrutannya tidak tercela. Dengan pengecualian perusahaan dengan kurang dari 15 karyawan, sebagian besar pemberi kerja tunduk pada kebijakan non-diskriminasi berdasarkan Judul VII Undang-Undang Hak Sipil dan undang-undang ketenagakerjaan yang adil lainnya. Manajer yang bekerja untuk pemberi kerja kesempatan yang sama menunjukkan integritas di seluruh gaya manajemen mereka, dan perilaku mereka menunjukkan komitmen mereka terhadap kebijakan ketenagakerjaan yang adil. Contoh manajer perekrutan dengan integritas adalah manajer yang tidak menggunakan faktor-faktor yang tidak terkait dengan pekerjaan, seperti ras, warna kulit, jenis kelamin, asal negara atau agama, sebagai dasar untuk menentukan apakah pelamar memenuhi syarat untuk suatu posisi. Di samping itu,manajer dengan integritas juga tidak mendasarkan preferensinya untuk pelamar yang memenuhi syarat pada apakah mereka memenuhi kriteria keragaman tertentu dengan tujuan semata-mata untuk mematuhi pedoman tindakan afirmatif bagi perusahaan yang diberikan kontrak pemerintah.

Karakter moral

Berdasarkan kekuatan dan status mereka, manajer mungkin menghadapi godaan untuk terlibat dalam hubungan kerja yang dianggap tidak pantas atau tidak pantas. Komisi Kesempatan Kerja Setara AS memberikan panduan kepada pemberi kerja tentang tindakan yang dianggap melanggar hukum terkait dengan praktik ketenagakerjaan yang tidak adil dan pelecehan di tempat kerja. Majikan sering meminta supervisor dan manajer untuk standar yang lebih tinggi dalam interaksi mereka dengan karyawan yang menyangkut pelecehan yang melanggar hukum karena pemberi kerja dapat dimintai pertanggungjawaban atas tindakan supervisor mereka, terutama dalam kasus pelecehan seksual. Integritas dalam diri seorang manajer berarti dia menahan diri dari perilaku buruk yang tidak sejalan dengan kebijakan atau tindakan tempat kerja yang menyebabkan orang lain bertanya-tanya tentang nilai-nilainya.Contohnya termasuk hubungan romantis dengan bawahan yang dapat menempatkannya pada posisi yang membahayakan atau perselingkuhan yang muncul dari hubungan di tempat kerja.